Thankz kepada semua yang follow aku nanti aku follow korang balik..

Jumaat, 4 Disember 2009

CERITA LAWAK

1.mat punk

Seorang orang tua sedang duduk di kerusi di sebuah taman bunga sambil menikmati udara petang.. Tiba-tiba seorang anak muda bergaya punk duduk di sebelah si atok tersebut...

Rambut anak muda itu dicat kuning dan hijau, sementara rambut-rambut yang berdiri dicat jingga dan ungu. Di sekeliling matanya diwarnakan hitam. Orang tua itu lama menatap si punk tersebut...

Merasa terganggu dengan tatapan orang tua itu.. pemuda punk itu bertanya.. "Eh, pakcik.. kenapa tenung saya macam tu..? apakah dulu waktu muda pakcik tidak pernah buat kerja yang gila-gila?"

Setelah menarik nafas panjang... orang tua itu menjawab.. "Tentu saja pernah. Dulu aku pernah mabuk teruk..

dan ketika mabuk itulah aku merogol seekor burung kakatua. jadi sekarang ini aku keliru... jangan-jangan kamu adalah anakku."


2.Ayam Panggang


Razak pergi ke sebuah restoran kegemarannya dan memesan ayam panggang seekor..Beberapa minit kemudian pesanannya sampai... Tapi sedang dia menikmatinya makanannya.. pelayan yang lain menghampirinya dan berkata.. "Maaf, Encik... Itu sebenarnya pesanan lelaki yang ada di sana itu. Dan ini merupakan stok ayam terakhir
yang kami ada... Maaf ya Encik." Razak menoleh ke arah lelaki yang ditunjuk, ternyata badannya besar dan gagah.. lalu berkata,"Kerana terlanjur sudah makan sedikit..jadi ayam ini milik saya. lagi pun saya juga membayarnya."Sementara si pelayan restoran nampak kebingungan,lelaki gagah tadi dengan wajah marah sambil membawa pisau menghampiri Razak.


"Hai budak.. jangan sentuh lagi..!! Apapun yang akan engkau lakukan terhadap ayam itu akan aku lakukan juga terhadap engkau. Kalau kau potong kakinya, aku akan potong kaki engkau. Kalau engkau potong perutnya, aku akan potong juga perutmu. Pendek cerita.. apapun yang engkau lakukan, akan aku lakukan juga pada engkau."
Razak terdiam beberapa minit.. lalu perlahan-lahan Dia mengangkat ayamnya, membawa ke mulutnya dan menjilat bontot ayam tersebut...


3.Nenek Ani


Nenek Ani dirawat di rumah sakit. Menurut doktornya, asmanya sudah semakin teruk hingga perlu dipasangkan salur oksigen. Sudah beberapa hari dia tidak bercakap dan seperti orang koma. Dikira sudah menjelang ajal, anaknya memangilkan seorang Mudhin (tukang do'a) agar di doakan. Sedang asyik Pak Mudhin berdoa, tiba-tiba muka nenek Ani bertukar warna biru seolah-olah tidak boleh bernafas. Tangannya menggigil. Dengan menggunakan bahasa isyarat nenek Ani minta diambilkan kertas dan alat tulis. Sisa-sisa tenaga yang ada digunakan oleh nenek Ani untuk menulis sesuatu dan memberi kertas tersebut kepada Pak Mudhin.

Sambil terus berdoa Pak Mudhin langsung menyimpan kertas tersebut tanpa membacanya kerana fikirannya dia tidak sanggup membaca surat wasiat tersebut didepan Ani. Tak lama kemudian nenek Ani meninggal dunia. Pada hari ketujuh meninggalnya nenek Ani, Pak Mudhin diundang untuk datang kerumah Ani.

Selesai memimpin do'a, Pak Mudhin berbicara, "Saudara-saudara sekalian, ini ada surat wasiat dari almarhum nenek Ani yang belum sempat saya sampaikan, yang saya pasti nasehat untuk anak cucunya semua. Mari kita sama-sama membaca suratnya".

Pak Mudhin membaca surat tersebut, yang ternyata berbunyi :

"Mudhin jangan berdiri di situ...! Jangan pijak saluran oksigen aku..!"


4.Potong


Sebaik mengambil tempat duduk di ruang menunggu di sebuah klinik, Nazri terpandang Sahrum sedang menangis teresak-esak. Dia segera mendekati Sahrum.

Nazri: "Kenapa menangis?"

Sahrum: "Saya datang untuk ujian darah!"

Nazri: "Awak takut ke?"

Sahrum: "Bukan itu sebabnya, Ketika ujian darah dijalankan mereka memotong jari saya!"

Mendengar penjelasan Sahrum, Nazri pula menangis.

Sahrum: "Eh...kenapa pula awak menangis?"

Nazri: "Saya datang ni untuk ujian air kencing!"

6 ulasan:

Putra Haikaz berkata...

salam.. hahaha alawak-lawak... salam berkenalan

NICK IRFAN berkata...

putra haikal=mmg lawak kan? hehe

Honeyz berkata...

salam dik~

akak dtg jenguk and drop comment as usual =D

haha.. lawak, lawak..

1) mat punk: leh lak si atok tu terfikir kalau2 tu anak hasil hubungannya dgn burung kakaktua :))

2) ayam panggang: so laki yg gagah tu pn terpaksela tunaikan kata2nya.. lakukan action yg sama spt yg dilakukan Razak... rite? haha.. bijak.. bijak..

3) nenek ani: akak dh pernah lawak ni, jd bace sekali iimbas je. dh tau hjgnye. hehe. tp apepun, serius cian kat nenek ani tu kan..

4) potong: hehe, no comment~

NICK IRFAN berkata...

hahaha lawak kan? sy mcm mne la dia leh hubungan dgn kakak tua? wakakaka ayam panggang? x thu la ape kesudahan cte 2... kui.. kui.. yup! sian nenek ani spatutnye leh diselamatkan lagi.... potong? sy no komen gak.. hehehehe

NICK IRFAN berkata...

testing lagi....

NICK IRFAN berkata...

ggfdfgrtbhty

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

"Magical Template" designed by Blogger Buster