Thankz kepada semua yang follow aku nanti aku follow korang balik..

Selasa, 13 Oktober 2009

PERGINYA KEPALA PENGHUNI RUMAH PUTIH

Rasa kesayuan perlahan-lahan merayap di bendul jendela.Lampu-lampu terpasang terang benderang di segenap penjuru di bilik.Suara dari para jemputan kenduri ketiga menguasai suasana malam itu

Keluarga penghuni rumah putih,perlahan-lahan diresapi kembali semangat menghadapi kenyataan ,tidak seperti tiga hari yang lalu,mereka terasa bagai dunia ni bergoncang ,bila berita musibah datang mencengkam suasana kehidupan


Mereka tidak menduga,segala harapan telah musnah,dan setiap doa yang di pohon,agar pemergian kepala penghuni rumah putih itu sejahtera ke tanah suci tidak termakbul

Malah,setiap hari mereka menghitung hari kepulangan kepala penghuni rumah putih,dengan segala macam persiapan telah di sediakan untuk meyambutnya ,tetapi ternyata musibah telah pun musnahkan harapan mereka

Waktu itu semua keluarga penghuni rumah putih sedang menunggu waktu maghrib ,tiba-tiba deringan telefon berbunyi mengugat suasana.Gangangan telefon diangkat ,sebuah berita musibah terpacul keluar dari seorang pegawai jemaah haji

Abah.....!!!!
Pekik anak gadis penghuni rumah putih ganggangan telefon terlepas langkahnya bagai tidak bermaya,semangat dan kekuatanya hilang dirampas berita musibah

Semua keluarga penghuni rumah putih telah dibendung rasa kesayuan,air mata kasih keluar bercucuran,terasa sebak di dada hendak bernafas,kesayuan bagai bergantung di mana-mana di ruang rumah itu

Malam itu kampung Mas Tempawan menjadi gempar,semua sanak saudara dan sahabat handai telah dihubungi dari kampung Hulu hingga ke Hilir merasai kesedihan itu

Ramai keluarga yang terdekat berpusu-pusu datang.ada yang mengeluh dan mengurut dada,ada yang meluahkan perasaan hampa dan kecewa kerana tiada lagi bertemu wajah

Waktu itu kepala penghuni rumah putih silih berganti terbayang di ruang mata para pengunjung yang bersimpati,akhirnya mereka bercadang untuk mengadakan sembahyang ghaib,doa tahlil,bacaan yassin dan khulhu selama tiga malam berturut

Bila Malam semakin mencengkam kesepian,setiap ruang rumah putih bagai diisi dengan lambang kesayuan,kepul asap kemenyan masih mengembarkan baunya di segenap penjuru.anak kecil seperti mengerti,malam itu tiada ketawa riang ,tiada tempik sorak atau gurau senda,malah semua anak cucu terasa semacam ada satu kehilangan dari pemergian yang tak kembali

Ramai sanak saudara dan sahabat handai yang mengalirkan air mata,masing-masing berpandangan di tengah rumah kerana tiada mayat kepala penghuni rumah putih,inilah yang menjadikan mereka sayu dan sedih

Anak gadis penghuni rumah putih merupakan penanggung derita yang paling tenat.kedua kelopak matanya di bendungi air jernih yang mengalir bagai tak mahu berhenti,sehingga kedua kelopak matanya menjadi kembang dan bengkak

Dia amat terasa kekecewaan telah menerima satu kemenangan,bila segala doa dan harapannya selama ini tidak dapat restu ilahi

Dia seolah mahu menampar segala yang berada di hadapannya,malah apa yang dilihat tiada keindahan lagi,ketika itu hatinya telah diracuni oleh satu perasaan kehilangan yang amat sukar di cari ganti

Dia menghempaskan dirinya di atas katil dan meyembamkan mukanya ke bantal,dia meluahkan segala derita pahit yang diterimanya,tetapi ternyata hampa.di waktu itu dia terasa diamana dia duduk airmatanya tetap mengalir bagaikan banjir yang melanda empangan pecah

Perasaan sayu dan pilu mengcengkam tubuhnya yang kecil dan lebut,dadanya bergerak-gerak bila sedunya kian menjadi menyerang pangkal hatinya,walaupun dia tahu tangisan bukanlah ubat keramat yang dapat menyelesaikan masalah yang dihadapinya

Dan di ketika itulah kenangannya kepada arwah kepala penghuni rumah putih datang menjelma,dia bagaikan ternampak wajah itu berdiri di setiap sudut dan ruang rumah itu, keluar dan masuk seperti hari-hari yang pernah di rasainya hatinay terasa pilu dia manangis lagi.

"Abah..............." dia tiba-tiba memekik sekuat hatinya, tetapi suara itu tertampan pada bunga-bunga bantal yang basah dengan lelehan air matanya.

"Selamat tinggal Su." Kata-kata itu masih kental bersemadi di sudut hatinya.Malah, kata-kata itu merupakan mengucapkan terakhir buatnya,sewaktu kepala rumah putih berangkat meninggalkan dia dan keluarganya di lapangan terbang BL dahulu, sebelum dia meninggalkan tanah pulau ini.

Wajah itu masih terbayang di ruang matanya, dia nampak air mata perpisahan mengalir membasahi kedua pipinya "Su, jagalah diri mu baik-baik jika abah pergi tidak kembali." Dia amat terasa pilu bila mengingatkan kata-kata itu.

Malah,kata-kata itu telah mencurigai di benak hatinya dengan berbagai dugaan dan andaian yang ngeri dan menakutkan,sehingga dia menjadi berat hendak melepaskan pelukan kepala penghuni rumah putih

Kini,dugaan dan andaian yang diramalkan telah benar terjadi ,telah menjadi keyataan,telah datang menguasai suasan penghuni rumah putih,bahawa perpisahan telah menerima kemenangan dari pemergian yang tak mungkin lagi dapat bertemu kembali

Sejak malam pertama,kedua dan ketiga,keluarga penghuni rumah putih mengadakan kenduri arwah dan sembahyang berjemaah dari waktu maghrib hingga isyak,dan para jemputan telah pun membaca yassin dan khulhu kepada arwah si mati dengan harapan semoga arwah dapat di tempatkan dengan orang yang beriman

Selesai berdoa, para tetamu menikmati segala hidangan yang disediakan.Selama tiga hari berturut-turut telah beratus ringgit habis di belanjakan dengan harapan agar arwah kepala penghuni rumah putih aman dan damai di alam barzah dan semoga rohnya di cucuri rahmat bersama orang-orang yang sollihin.Sebelum dia dilupakan...

12 ulasan:

pakcik kordi berkata...

amin...semoga damai di sana....

qyqa berkata...

hai nick irfan..citer baru ni,huhu...
try lg wat cter yg lbih mencabar..

Seri Suri berkata...

cte ni best! sedih!

Norliana berkata...

sedih sgt!

Suraya berkata...

buat lagi cte mcm ni!!!!

Dalila berkata...

nangis saya baca... cte awk buat ker? sedih giler...

wahid berkata...

cte ni ko buat ke? ayat2 dia mcm org berpegalaman jer... ko ni muda lg?

Saiyuti berkata...

cte ni sedih giler! btol ker ko buat?

Mawar Berduri berkata...

Salam..
hye..1st time jumpa blog yg byk citer..cam penulis profesinal lak.. Papepun..keep going ur work.. i'm enjoy ur story..

NICK IRFAN berkata...

mawar berduri=thnkz! nnt baca la cte2 lain byk lagi ni...

NICK IRFAN berkata...

qyqa=insyaallah sy akan cuba lagi buat yg terbaik...

NICK IRFAN berkata...

pak cik kordi-btol 2.. amin...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

"Magical Template" designed by Blogger Buster